Pengertian Penyakit Hipertensi Dan Hipotensi Adalah …

Hipotensi adalah sebuah penyakit yang disebabkan oleh kemampuan jantung yang sangat rendah sehingga darah tidak mampu mencapai ke organ otak. Jantungnya berdetak cepat, tetapi denyutnya sangatlah lemah sehingga darah tidak akan mampu naik ke otak dalam jumlah yang mencukupi.

Karena otak kita tidak akan mendapatkan darah yang cukup energi, kepala akan terasa pusing dan badan terasa lemah. Penderita golongan hipotensi akan cenderung mengantuk dan rata-rata penderita terlihat berwajah dan berkulit pucat.

Tekanan hipotensi atau hypotention atau lebih sering dikenal postural hypotention (lebih sering terjadi pada orang yang sedang berdiri atau sit-up). Biasanya tekanan darah dikendalikan seiring perubahan posisi tubuh, tetapi orang yang mengalami postural hypotention tidak bisa menjaga tekanan darahnya.

Postural hypotention dapat terjadi akibat konsumsi obat antidepresan atau obat antihipertensi (tekanan darah tinggi), dan sering terjadi pada orang yang mengalami Diabetes mellitus. Tekanan hipotensi yang akut terjadi akibat kejutan dan dapat disebabkan oleh luka yang serius seperti myocardial infraction (serangan jantung) atau kegagalan adrenalin.

Tekanan hipotensi yang sesungguhnya adalah jika seseorang selalu mengalami tekanan darah di bawah 120/80, sedangkan semua yang disebutkan pada alinea di atas bersifat sementara. Seseorang yang mengalami tekanan hipotensi dapat dikatakan mengidap tekanan darah tinggi.

Jika tekanan sistoliknya (atas) meningkat setidaknya 20 mmHg dan tekanan diastoliknya (bawah) meningkat setidaknya 10mmHg, walaupun tekanan darahnya setelah peningkatan masih di bawah 140/90. Misalnya seseorang yang biasanya tekanan darah rendahnya 110/70, jika meningkat menjadi 130/80 sudah dikatakan mengidap penyakit tekanan darah tinggi.

Pengertian Penyakit Hipertensi ( Darah Tinggi )

Hipertensi adalah tekanan darah tinggi di atas normal untuk usia dan status klinis. Tekanan darah biasanya naik seiring bertambah usia karena hilangnya elastisitas pembuluh darah. Ini disebut hipertensi esensial. Tekanan darah bisa naik karena kondisi tertentu, juga.

Penyebab Tekanan Darah Tinggi: serum tinggi tiroksin, kortisol, adrenalin, noradrenalin, gagal ginjal, gagal jantung dan obat-obatan tertentu dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Peningkatan tekanan darah akibat kondisi lain disebut hipertensi sekunder. Penyebabnya harus diselidiki dan diobati untuk membawa tekanan darah tinggi sekunder menjadi turun.

Tekanan darah tinggi memberikan sebuah ketegangan pada jantung menyebabkan gagal jantung, pembesaran otot jantung dan kegagalan katup. Tekanan darah tinggi dapat menimbulkan pecah pembuluh darah kecil di dalam otak, terutama, jika mereka kongenital melemah (malformasi arterio-vena).

Hal ini menimbulkan stroke hemoragik (perdarahan ke dalam substansi otak). Tekanan darah tinggi kronis juga menyebabkan gagal ginjal. Mengobati Tekanan Darah Tinggi: receptor blockers Angiotensin, inhibitor ACE, xanthine, kafein, diuretik, tiazid, spironolactone dan etanol meningkatkan berat air dan menurunkan tekanan darah.

Tekanan darah tinggi selama kehamilan adalah hal yang dapat mematikan bagi janin. Hipertensi yang diinduksi kehamilan menyebabkan pra-eklampsia. Ini fitur tekanan darah tinggi, hilangnya protein dalam urin dan bengkak. Eklampsia menyebabkan kejang. Tekanan darah tinggi selama kehamilan menimbulkan kerusakan pada plasenta dan membahayakan suplai darah ke janin.

Oleh karena itu, dalam kasus hipertensi berat, tekanan darah harus segera dengan cepat di bawah kontrol, kejang harus dicegah, dan kehamilan mungkin harus dihentikan.

Kedua penyakit diatas merupakan penyakit yang sangatlah berbahaya, maka dari itu selalulah melakukan hidup sehat serta melakukan pencegahan sedini mungkin untuk mencegah penyakit tersebut menyerang pada diri anda.

Leave a comment